Kamis, 20 Juni 2024|Jakarta, Indonesia

Dengan Mengucap Bismillah, Presiden Jokowi Lepas Ekspor 133 Perusahaan Senilai Rp23,75 Triliun

Ridwan

Jumat, 04 Desember 2020 - 16:20 WIB

Presiden Jokowi
Presiden Jokowi
A A A

Thepresidentpost.id - Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi melepas ekspor 133 perusahaan senilai US$ 1,64 miliar atau setara dengan Rp 23,75 triliun. Barang ekspor ini akan dikirim ke berbagai negara, seperti Jepang, India, Arab Saudi, dan Hong Kong.

"Dengan mengucap Bismillah saya resmikan kegiatan pelepasan ekspor dari negara Indonesia yang bernilai tambah dan berdaya saing ke pasar global pada hari ini," ungkap Jokowi dalam Pelepasan Ekspor ke Pasar Global Tahun 2020 secara virtual, Jumat (4/12/2020).

Ia mengingatkan agar pelepasan ekspor ini bukan hanya sekadar seremonial belaka. Namun, Jokowi berharap ini bisa menjadi momentum yang berkelanjutan.

Lebih lanjit, Presiden Jokowi mengungkaapkan bahwa salah satu kunci untuk memperbaiki perekonomian nasional adalah meningkatkan ekspor. Bukan hanya membantu pelaku usaha untuk tumbuh dan membuka lapangan kerja, tetapi juga untuk menghasilkan devisa dan mengurangi defisit transaksi berjalan Indonesia.

Menurutnya, pandemi Covid - 19 dan perekonomian global yang lesu saat ini, berdampak pada pasar ekspor yang juga menurun.

"Namun kita tidak boleh menyerah. Kita harus melihat lebih jeli, melihat peluang pasar ekspor yang masih terbuka lebar di negara - negara yang juga sekarang ini mengalami pandemi" ujarnya.

Dia juga menekankan bahwa potensi meningkatkan ekspor Indonesia masig sangat besar dari sisi keragaman produk, komoditi , kreatifitas dan kualitas, volume dan tujuan negara ekspor. "Kuncinya proaktif dan jangan pasif," kata dia.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Perdagangan Agus Suparmanto mengatakan ekspor ini dilakukan oleh 133 perusahaan. Mayoritas atau 79 eksportir adalah perusahaan non UMKM dan 54 eksportir berasal dari UMKM.

"Dari 79 perusahaan non UMKM ada yang pertama kali ekspor perdana, perusahaan dari Mojokerto, ekspor cerutu senilai Rp1,25 miliar atau US$86 ribu ke Jepang," kata Agus.

Selanjutnya, terdapat tujuh perusahaan non UMKM yang melakukan diversifikasi produk ekspor baru berupa udang tepung, ikan fillet, pipa besi, dan pasta gigi. Nilai ekspor dari tujuh perusahaan tersebut sebesar US$24 juta atau Rp354,16 mililar.

Sementara, Agus bilang nilai ekspor dari 54 UMKM sebesar US$12,29 juta atau Rp178,15 miliar. Ada 7 dari 54 UMKM yang melakukan ekspor perdana.

"Tujuh perusahaan melakukan ekspor perdana dari Jawa Tengah, ekspor makanan olahan ke Arab Saudi, lalu tempat tidur ke Jepang, udang beku ke Jepang," jelas Agus.

Lalu, terdapat 11 UMKM yang melakukan diversifikasi produk. Total nilai ekspornya tercatat sebesar US$1,16 juta atau Rp16 miliar.

Komentar

Berita Lainnya

Business 23/04/2024 10:32 WIB

Govt to Form Task Force to Tackle Online Gambling

President Joko “Jokowi” Widodo chaired a limited meeting which discussed efforts taken to eradicate online gambling in Indonesia, Thursday (04/18), at Merdeka Palace, Jakarta. Minister for Communication…

Economy 23/04/2024 10:27 WIB

President Jokowi Reaffirms Commitment to Farmers’ Welfare

President Joko “Jokowi” Widodo on Monday (04/22) inspected corn harvest in Boalemo regency, Gorontalo province. “Our corn import has decreased significantly from 3.5 million tonnes to 400,000-450,000…

Business 28/02/2024 13:01 WIB

Carsurin and NBRI Strengthen Strategic Alliance to Propel Indonesia’s EV Industry

PT Carsurin Tbk ("Carsurin") and the National Battery Research Institute ("NBRI") are pleased to announce the signing of a pivotal Strategic Alliance Agreement (SAA), marking a significant advancement…

National 21/02/2024 08:42 WIB

Gov’t to Continue Disbursing Rice Assistance

President Joko “Jokowi” Widodo has ensured that the Government will continue rolling out the rice assistance program for low-income families. The President made the statement when handing over rice…

Economy 21/02/2024 08:38 WIB

Bapanas Head Ensures Availability of Rice Stock Ahead of Ramadan

The National Food Agency (Bapanas) has ensured the availability of rice for the fasting month of Ramadan and Eid al-Fitr 1445 Hijri/2024 CE.